Komedi, Jalan Damai

Makin ke sini saya belajar. Yang terpenting dari hidup adalah menertawakannya. Ya, komedi (ternyata) jadi jalan membahagia, kala banjir cobaan hidup.

Tiap hari dari melek mata, sampe merem dan balik melek lagi kita selalu dimampirin sama ujian hidup. Seakan gak pernah capek tuh ujian nongkrong bae di halaman pikir kita.

Emosi sah sah aja memuncah kala kita diuji hal hal yang saat itu kita gak bisa mecahinnya. Sampe kacamata nangkring di jidat aja dicariin kemana gak ketemu. Handphone di kantong celana yang kita pakai aja kalo kita lagi ruwet bisa gak ketemu.

Kita memang gak bisa menghindari ujian hidup. Bentuknya beragam banget. Bisa peristiwa bahagia, biasa aja, sampe masalah yang susah bianget dikelarin. Bahkan kita sampe super kesel. Marsani. Marah sana sini.

Tapi saya jadi inget. Setiap masalah itu ada untuk kita belajar dari prosesnya. Agar kita terlatih buat menyelesaikannya. Bukan cuma sekadar lewat aja. Lumrah dan manusiawi aja si kalo kita meledak dalam ngadepinnya.

Tapi yang pula jadi penting. Kita masih punya komedi. Itu yang sering lupa. Becanda sama orang terdekat, rekan kerja atau siapapun pelan pelan bisa ngusir rasa berkecamuk dalam diri.

Karena saya yakin kita semua bisa keluar dari apapun masalahnya, kalo pikiran kita damai. Nah, komedi jadi salah satu jalan damainya. Akur?

Udeh ah jangan serius serius. Cepet mati entar. Ha Ha Ha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s